Daftar 10 Nama Pejabat Sementara Kepala Daerah di Sumut

  • Whatsapp
Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi melantik 10 penjabat sementara (Pjs) Bupati/Wali Kota untuk menggantikan mereka yang cuti selama masa kampanye Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak Tahun 2020. (Foto: Dok_Humas Sumut)

SmartNews, Tapanuli – Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi melantik 10 penjabat sementara (Pjs) Bupati/Wali Kota untuk menggantikan mereka yang cuti selama masa kampanye Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak Tahun 2020.

Pelantikan dilaksanakan di Pendopo Rumah Dinas Gubernur Sumut, Jalan Sudirman, Medan, Jumat (25/9/2020).

Bacaan Lainnya

Pjs Bupati/Wali Kota yang dikukuhkan itu antara lain;

1.Kepala Biro Otonomi Daerah dan Kerjasama Basarin Yunus Tanjung sebagai Pjs Bupati Asahan.

2.Asisten Administrasi Umum dan Aset M Fitriyus sebagai Pjs Bupati Labuhan Batu.

3.Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Dahler Lubis sebagai Pjs Bupati Mandailing Natal.

4.Kepala Dinas Tenaga Kerja Harianto Butar-Butar sebagai Pjs Bupati Toba.

5.Inspektur Lasro Marbun sebagai Pjs Bupati Samosir.

6.Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Irman Oemar sebagai Pjs Bupati Serdang Bedagai.

7.Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Ria Telaumbanua sebagai Pjs Bupati Nias Selatan.

8.Asisten Perekonomian Pembangunan dan Kesejahteraan Arief Sudarto Trinugroho sebagai Pjs Walikota Medan.

9.Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Ismael Parenus Sinaga sebagai Pjs Walikota Tanjungbalai.

10. Kepala Dinas Perhubungan Abdul Haris Lubis sebagai Pjs Walikota Gunungsitoli.

Para Pjs menjabat selama bupati/wali kota menjalani cuti kampanye pada Pilkada serentak 2020 sampai 5 Desember 2020.

Gubernur Sumut juga menetapkan Wakil Bupati Humbang Hasundutan (Humbahas), Saut Parlindungan Simamora sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Humbahas, dan Wakil Bupati Nias Utara, Haogosochi Hulu sebagai Plt Bupati Nias Utara.

Sebelumnya, Gubernur juga melantik Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Sumut Kaiman Turnip sebagai Penjabat (Pj) Bupati Pakpak Bharat, menggantikan penjabat bupati sebelumnya Asren Nasution.

Gubsu Edy menekankan para pejabat yang dikukuhkan menjadi Pj dan Pjs kepala daerah, agar menjaga netralitas pada saat Pilkada serentak 2020.

“ASN harus netral. Sekali lagi saya ingatkan ASN harus netral, baik anda sebagai penjabat maupun Pjs. Dengan kenetralan ini saya kira pesta demokrasi ini menjadi baik,” tegas Edy. (hs)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *