Pelaku Pelecehan Anak Diminta Dihukum Berat

  • Whatsapp
FOTO: Kiri-kanan: Sekretaris Desa Sitardas, Mhd Fitalis Laoly; Wakil Ketua DPRD Sibolga, Jamil Zeb Tumori; dan Anggota DPRD Tapteng, Pdt Desmar E Harefa, ketika menggelar konferensi pers. (Foto: Dok-Istimewa)

SmartNews, Tapanuli – Wakil Ketua DPRD Sibolga, Jamil Zeb Tumori meminta kepada hakim Pengadilan Negeri Sibolga untuk menjatuhkan hukuman berat kepada oknum berinisial JH, terdakwa pelaku pelecehan anak pelajar sekolah dasar di salah satu desa di Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng), Sumatra Utara (Sumut).

Demikian disampaikan Jamil Zeb Tumori, ketika mendampingi anggota DPRD Tapteng, Pdt Desmar E Harefa yang juga Praeses BNKP 40; dan Sekretaris Desa Sitardas, Mhd Fitalis Laoly; pada konferensi pers di Sibolga pada, Jumat (17/4/2020).

Bacaan Lainnya

Korbannya, 12 siswa SD mulai kelas 1 hingga kelas 6. Perbuatan pelaku berinisial JH tersebut sudah meresahkan warga desa.

Banyak orang tua khawatir terhadap masa depan anaknya. Bahkan, mereka mengancam tidak akan menyekolahkan anaknya kalau pelakunya tidak dihukum berat.

Pelaku JH adalah guru PNS dan juga Wali Kelas 1. Karena minimnya tenaga pengajar, maka JH bisa masuk di kelas lain menggantikan guru yang tidak masuk.

Pihaknya mengapresiasi, jaksa penuntut umum telah mengajukan penuntutan 8 tahun penjara terhadap pelaku JH.

“Namun harapan kami, majelis hakim bisa memutuskan hukuman di atas 8 tahun, sehingga ada efek jera,” tegas Jamil diamini Desmar dan Fitalis.

Desmar E Harefa juga berharap, majelis hakim yang mengadili tersangka JH bertindak adil dengan menjatuhkan hukuman di atas 8 tahun.

“Karena ini kejahatan terhadap anak yang masih kecil. Mungkin ini adalah kejahatan yang luar biasa. Anak-anak itu memiliki masa depan. Tetapi dengan trauma yang muncul dari perlakuan JH itu bisa membawa kehidupan anak itu hancur,” seru Desmar.

Desmar menambahkan, anak-anak yang menjadi korban, saat ini sudah ditangani Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PP dan PA) Kabupaten Tapteng.

“Petugas Dinas PP dan PA datang ke desa. Sejak pelakunya ditangkap, kondisi sekolah juga mulai normal sejak beberapa waktu lalu,” ujarnya.

Sekretaris Desa Sitardas, Mhd Fitalis Laoly menambahkan, sebagai aparat pemerintahan desa, pihaknya juga meminta kepada penegak hukum untuk bersikap adil, karena ini menyangkut masalah hak dan moral.

“Jadwal persidangan kita ikuti, kalau tak hari Senin, hari Rabu depan. Agendanya putusan untuk tersangka JH. Sedangkan tuntutan dari jaksa penutut umum itu dua minggu yang lalu,” katanya. (ril)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *