Misteri Umur Bumi

  • Whatsapp
FOTO: NASA.
FOTO: NASA.

Menebak dari tetangga Bumi

Para ilmuwan mulai melihat ke luar dalam upaya untuk lebih menyempurnakan usia Bumi. Materi yang membentuk tata surya adalah awan debu dan gas yang mengelilingi Matahari muda.

Bacaan Lainnya

Interaksi gravitasi menggabungkan materi ini menjadi planet dan Bulan pada waktu yang hampir bersamaan. Dengan mempelajari benda-benda lain di tata surya, para ilmuwan dapat mengetahui lebih banyak tentang sejarah awal planet ini.

Benda terdekat ke Bumi, Bulan, tidak mengalami proses pelapisan kembali yang terjadi di seluruh lanskap Bumi. Dengan demikian, batuan dari sejarah awal Bulan masih berada di permukaan Bulan.

Sampel yang dikembalikan dari misi Apollo dan Luna mengungkapkan usianya antara 4,4 miliar dan 4,5 miliar tahun, sehingga membantu memberi rentang batas usia Bumi.

Bagaimana Bulan terbentuk, masih menjadi perdebatan. Teori yang paling dominan menyatakan bahwa benda seukuran Mars menabrak Bumi dan pecahannya akhirnya menyatu ke Bulan. Teori lainnya menyatakan bahwa Bulan terbentuk sebelum Bumi.

Selain benda-benda besar tata surya, para ilmuwan telah mempelajari pengunjung berbatu yang lebih kecil yang jatuh ke Bumi. Meteorit muncul dari berbagai sumber. Beberapa terlempar dari planet lain setelah tabrakan dahsyat, sementara yang lain adalah bagian sisa dari tata surya awal yang tidak pernah tumbuh cukup besar untuk membentuk tubuh yang kohesif.

Meskipun tidak ada batuan yang dengan sengaja dikembalikan dari Mars, sampel yang ada dalam bentuk meteorit yang jatuh ke Bumi sejak lama, memungkinkan para ilmuwan membuat perkiraan tentang usia batuan di Planet Merah tersebut.

Beberapa dari sampel ini bertanggal 4,5 miliar tahun, sehingga mendukung kalkulasi lain tentang tanggal awal pembentukan Bumi. Lebih dari 70 meteorit yang jatuh ke Bumi telah dihitung usianya dengan penanggalan radiometrik. Yang tertua berusia antara 4,4 miliar dan 4,5 miliar tahun.

Lima puluh ribu tahun yang lalu, sebuah batu terlempar dari luar angkasa membentuk Kawah Meteor di Arizona. Pecahan asteroid itu telah dikumpulkan dari tepi kawah dan dinamai Canyon Diablo sesuai dengan nama Ngarai Diablo di dekatnya. Meteorit Canyon Diablo penting karena mewakili kelas meteorit dengan komponen yang memungkinkan penanggalan yang lebih tepat.

Pada tahun 1953, Clair Cameron Patterson, ahli geokimia terkenal di Institut Teknologi California, mengukur rasio isotop timbal dalam sampel meteorit yang membatasi rentang usia Bumi.

Sampel meteorit menunjukkan penyebaran dari 4,53 miliar hingga 4,58 miliar tahun. Para ilmuwan menafsirkan kisaran ini sebagai waktu yang dibutuhkan tata surya untuk berkembang, peristiwa bertahap yang berlangsung selama kurang lebih 50 juta tahun.

Dengan tidak hanya menggunakan bebatuan di Bumi, tetapi juga informasi yang dikumpulkan tentang sistem yang mengelilinginya, para ilmuwan telah dapat memperkirakan usia Bumi sekitar 4,54 miliar tahun. Sebagai perbandingan, galaksi Bima Sakti yang memuat tata surya berusia kira-kira 13,2 miliar tahun, sedangkan alam semesta sendiri berumur 13,8 miliar tahun. (dtcInet)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *