Bocor Akibat Ban Dalam Terlipat, Begini Cara Mencegahnya

  • Whatsapp
Ilustrasi Mengganti Ban Mobil. Photo Source: Liputan6.com.

Smart News Tapanuli – Mungkin Anda pernah mengalami kebocoran ban kendaraan akibat ban dalam yang terlipat? Hal ini tentu sangat merugikan.

Mengutip Suzuki Indonesia, ban dalam terlipat disebabkan oleh beberapa hal. Salah satunya adalah faktor ukuran ban dalam yang tidak sesuai dengan ukuran ban luar (lebih besar). Kondisi ini menyebabkan sebagian ruang ban dalam tidak terisi oleh angin dan akhirnya terlipat.

Penyebab lainnya adalah pemasangan pelek yang tidak sempurna saat ganti ban atau setelah menambal ban. Coba perhatikan saat pemasangan ban dalam. Biasanya, ban dalam dipasang dalam kondisi murni tanpa angin. Bahkan untuk memastikan ini, mereka akan mencopotkan dulu pentil ban, baru kemudian dipasangkan pada ban dalam.

Nah, ternyata cara yang sering dilakukan tersebut salah kaprah. Seharusnya, ban dalam harus dalam kondisi terisi sedikit angin saat akan dipasangkan. Memang ini sedikit merepotkan dan memperlambat proses pemasangan, tapi trik ini merupakan cara paling tepat supaya permukaan ban tertarik sempurna, dan tidak melipat ke dalam. Kondisi ini pun menurunkan risiko ban bocor karena terlipat.

Untuk terhindar dari persoalan ban terlipat, maka Anda harus memastikan ukuran ban dalam sesuai dengan ukuran ban luar. Selain itu,pastikan juga ukuran pelek sesuai dengan ban luar kendaraan. Intinya, semua komponen roda harus seukuran. Kalau kebetulan di bengkel sedang tidak tersedia, jangan memaksakan diri.

Opsi lain, mungkin Anda bisa menggunakan ban tubeless. Ban ini tidak menggunakan ban dalam, sehingga aman dari sobekan akibat ban dalam yang terlipat.

Berapa Usia Ban Mobil di Luar Pemakaian?

Ban mobil yang berbahan utama karet akan rentan getas atau kehilangan daya kelenturannya seiring dengan waktu.
Ban mobil yang terlalu lama di toko hingga 3-5 tahun, tak menutup kemungkinan akan mengeras sehingga daya arbsorbsi atau daya serap terhadap benturan menjadi berkurang.

Tak hanya itu, daya cengkram ke aspal juga berkurang sehingga ban tidak lagi dalam performa maksimalnya. (Liputan6.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *