Putuskan Felicia Tissue di Januari, Kaesang Sebut Dirinya Dimaki-maki

  • Whatsapp
Kaesang Pangarep (FOTO: dok_istimewa)

SNT – Putra bungsu Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, akhirnya blak-blakan soal ramainya isu putus dan ghosting terhadap Felicia Tissue.

Menurut Kaesang, ia sudah mengakhiri hubungannya dengan Felicia. “Jadi gini, Mas, aku sebenarnya sudah ngomong untuk mengakhiri hubungan ini di pertengahan Januari, dan di waktu itu juga aku dimaki-maki,” kata Kaesang dalam sebuah video, Senin (8/3/2021). “Tapi yowis lah aku diem aja,” kata Kaesang.

Bacaan Lainnya

detikcom menerima video pernyataan Kaesang soal hubungannya dengan Felicia. Dalam video tersebut, Kaesang, yang berkaus kuning, tampak diwawancara oleh seseorang.

Namun Kaesang sebenarnya enggan berbicara soal masalah asmaranya dengan Felicia. Tapi pewawancara merasa Kaesang perlu meluruskan informasi yang beredar luas.

Dia juga tak bicara panjang. Di ujung video yang berdurasi 56 detik ini, setelah mengatakan ‘Yowis lah aku diem aja’, Kaesang tampak beranjak meninggalkan wawancara.

Putus hubungan Kaesang dan Felicia ini jadi heboh di media sosial. Kehebohan terjadi karena Ibu Felicia me-mention akun media sosial Presiden Jokowi dalam curhatnya di media sosial.

Di Instagram, @meilia_lau, ibunda Felicia, mengunggah sebuah foto bersama putrinya dan Kaesang. Dia juga menuliskan bahwa Kaesang pernah berjanji untuk menikahi anaknya pada Desember 2020. Tapi ternyata Kaesang disebut menghilang pada Januari 2021.

Pada unggahan itu, ibunda Felicia juga me-mention akun Jokowi. Dilihat, Minggu (7/3/2021), ada tiga unggahan Meilia yang me-mention akun Jokowi.

Tenaga Ahli Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Ali Mochtar Ngabalin menyayangkan posting-an ibunda Felicia yang me-mention akun Jokowi. Dia menyinggung persoalan anak yang sudah bisa mengambil keputusan.

“Biarlah ini mereka (kedua anak) sudah dewasa dan menjalani komunikasi sebagai teman, sahabat, jadi maksudnya jangan ada juga yang bawa nama Presiden Jokowi di situ, karena ini kan mana ada urusan orang tua,” ujar Ngabalin kepada wartawan.

“Jadi jangan baperan dalam urusan ini, ndak usah bawa di hati. Kita juga punya anak-anak, sudah besar-besar, kalau ada kawan yang mungkin dia bangun komunikasi dan lain-lain, nggak pernah kita terlibat, cuma tanya perkembangan, bicara dan lain-lain, tapi sampai bawa-bawa nama ortu itu saya kira tidak usah, jangan ada orang yang bawa nama orang tua, bawa-bawa nama Presiden Jokowi,” Ngabalin menambahkan. (dtc/snt)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *