oleh

Yasonna Laoly Mundur sebagai Menkum HAM

SmartNews, Jakarta – Yasonna Laoly mengirim surat pengajuan pengunduran diri dari jabatan Menteri Hukum dan HAM kepada Presiden RI Joko Widodo (Jokowi).

Melansir detik.com, Jumat (27/9/2019), Karo Humas Kemenkum HAM Bambang Wiyono membenarkan permohonan pengunduran diri Yasonna itu. “Karena harus dilantik jadi anggota DPR,” kata Bambang kepada wartawan, Jumat (27/9/2019).

Dalam salinan surat permohonan pengunduran diri Yasonna Laoly. Surat tersebut bernomor: M.HH.UM.01.01-16. Surat itu tertanggal hari ini dan ditandatangani Yasonna.

“Bersama surat ini, mohon perkenan izin Bapak Presiden, saya mengajukan permohonan pengunduran diri sebagai Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia terhitung mulai 1 Oktober 2019,” tulis Yasonna dalam suratnya itu.

Yasonna mengatakan pengunduran diri itu disampaikan karena dia terpilih sebagai anggota DPR RI Dapil Sumatera Utara I.

Dia juga mengundurkan diri karena tidak diperbolehkannya menteri merangkap jabatan sesuai dengan Pasal 23 UU Nomor 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara.

“Saya mengucapkan terima kasih atas kesempatan dan kepercayaan dari Bapak Presiden yang telah menunjuk saya sebagai Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia pada Kabinet Kerja Joko Widodo-Jusuf Kalla serta atas dukungan selama saya menjabat,” ujarnya.

Baca Juga :
Christiany Eugenia Paruntu Dipanggil Jokowi ke Istana

“Di samping itu, saya memohon maaf apabila selama menjabat sebagai menteri terdapat banyak kekurangan dan kelemahan. Atas perkenan Bapak Presiden, dihaturkan terima kasih,” sambungnya. (dtc/red)

Loading...

Komentar