Mantan Mensos ke Bu Risma: Sudahlah, Jangan Cari-cari Masalah

  • Whatsapp
Mensos Tri Rismaharini Temui Tuna Wisma baru-baru ini (Foto: Instagram tri_rismaharini)

SNT – Menteri Sosial, Tri Rismaharini disarankan agar lebih baik fokus kepada pekerjaan utamanya daripada blusukan ke sana kemari.

Saran ini disampaikan oleh mantan Menteri Sosial, Bachtiar Chamsyah.

Bacaan Lainnya

Bachtiar mengatakan, sebagai mensos, Risma lebih baik menunaikan amanat yang diberikan Presiden Joko Widodo, yakni menyalurkan bantuan agar tepat sasaran.

“Saya melihat Ibu Menteri Sosial ini blusukan sampai ke kolong jembatan. Bukan itu yang harus dikerjakan fokus utama sekarang ini. Di sisi lain, blusukan juga kesannya politis, lebih banyak ingin publikasi,” ujar Bachtiar Chamsyah dalam kanal YouTube tvOne.

Kerja prioritas saat ini, kata Bachtiar untuk mendistribusikan bantuan, karena dampaknya sangat besar untuk membantu masyarakat kecil di masa pandemi.

Kalau urusan blusukan, lanjutnya, bisa diserahkan ke jajaran di bawahnya atau pemerintah daerah.

“Saya mengusulkan, bagaimana bantuan yang distribusikan oleh presiden itu bisa tepat sasaran umpamanya. Sekarang kan anggaran Kemensos itu besar. Hitungan saya mungkin sekitar Rp 92,8 triliun, PKH saja itu Rp 34 triliun, itu bukan anggaran yang kecil,” katanya.

Menurut Bachtiar, jika itu dilakukan tepat waktu, akan berdampak besar untuk mengangkat kemiskinan.

Persoalan yang paling mendasar di sana adalah tentang data. Apakah penerima yang diberikan itu sesuai dengan kriteria ditentukan?

“Jika datanya tidak tepat maka timbul masalah. Misalnya orang itu pindah, meninggal, tentu penting ada updating data. Itu bukan pekerjaan yang mudah,” imbuhnya.

Bachtiar juga mengaku heran dengan temuan tunawisma di jalan protokol utama ibu kota. Karena wilayah itu dipantau Pemprov DKI Jakarta, dan sepanjang pengetahuannya wilayah itu steril.

“Saya melihat tentu terkejut, sepanjang pengetahuan saya itu enggak ada tunawisma atau pengemisnya. Pemda menjaga betul wibawa Jakarta karena ini kan ibu kota maka akan dijaga sampai 24 jam,” tukasnya.

Jika dengan tiba-tiba saja muncul pengemis di sana, Bachtiar Chamsyah pun merasa heran. Sebenarnya yang lebih tahu itu adalah pemerintah daerah.

Apalagi jika dicek lagi di media sosial disebutkan ternyata yang bersangkutan adalah tukang kelapa. Karenanya, perlu dilihat kembali apa benar itu tunawisma tidak punya rumah, apa bukan dari luar kota misalnya.

“Saya melihat dan membaca di media sosial agak aneh bahwa yang ditemukan itu ternyata dia tukang kelapa. Kan agak aneh-aneh,” katanya.

“Jadi sudahlah, serahkan saja kepada Dirjen yang ada, konsultasi sama pemerintah daerah. Kita tidak mau mencari masalah-masalah baru, sebaiknya fokus untuk menyelesaikan dampak pandemi ini,” Bahctiar Chamsyah menambahkan. (jpnn)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *