Ketua Dekranasda Taput Dukung Penuh Pengembangan Tanaman Simplokos

  • Whatsapp

SNT, Taput – Ketua Dekranasda Tapanuli Utara (Taput), Satika Simamora, didampingi Kepala Dinas Pertanian, SEY Pasaribu menyambut baik kunjungan Sekretaris Pewarna Alam Indonesia (Warlami), Suroso bersama Marnaek Andy Manurung serta Gervasius GO penggiat budidaya tanaman Simplokos, bertempat di Pendopo Rumah Dinas Bupati Taput, Tarutung, Selasa (26/4/2022).

Gervasius Go asal Kabupaten Ende, kesehariannya bekerja pada Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Nusa Tenggara Timur, dikenal gigih dalam membudidayakan tanaman Simplokos yang merupakan bahan pewarna untuk benang dan termasuk penguat warna.

Bacaan Lainnya

Dijelaskan bahwa daun simplokos ini dapat dipanen setelah berusia sekitar 3-4 tahun. “Tanaman simplokos ini memberikan banyak manfaat, selain untuk menjaga lingkungan hidup agar lebih baik, batangnya dikenal sebagai bahan baku kayu yang kuat serta daunnya dapat diolah sebagai bahan pewarna benang,” jelas Garvesius GO.

Ketua Dekranasda Taput sangat bersyukur atas kedatangan Warlami dan Gervasius GO dengan membawa hadiah yang sangat dinanti-nanti.

“Selama ini kita terkendala dan sudah berupaya keras untuk mendapatkan bahan pewarna alami khususnya warna merah. Terima kasih atas hadiah indahnya hari ini, semoga upaya ini akan mampu mendukung pengembangan tenun ulos di Tapanuli Utara sehingga makin dicintai masyarakat luas,” ucap Satika Simamora.

“Terima kasih atas perhatian pak Gervas bersama pak Suroso dan Andy Manurung yang memberikan perhatian atas tenun ulos. Semoga bibit yang kita terima ini akan menjadi awal baru bagi tenun ulos di Taput,” lanjut Satika.

Sekjen Warlami Suroso mengatakan bahwa sekitaran Danau Toba memungkinkan untuk budidaya simplokos dan menyatakan kunjungan ini sebagai dukungan terhadap Dekranasda Taput yang dinilai sangat peduli dengan pengembangan tenun ulos terutama dalam hal peningkatan kesejahteraan para perajin.

“Saya sudah beberapa tahun mengenal ibu Satika yang gigih melakukan pembinaan sampai mempromosikan karya-karya UMKM local,” ungkapnya.

Kepala Dinas Pertanian akan segera mempelajari lebih detail, sehingga tanaman simplokos dapat di budidayakan di daerah Taput.

“Yang pasti kita sangat optimis dalam mengembangkan tanaman ini karena ini memberikan nilai yang tinggi hingga mendukung peningkatan nilai tenun ulos kita,” pungkasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *