Pj Bupati Tapteng dan Wali Kota Hadiri Pelantikan KPw BI Sibolga

Foto: Deputi Gubernur BI, Juda Agung, bersama Wali Kota Sibolga, Jamaluddin Pohan, Pj Bupati Tapteng, Yetty Sembiring foto bersama dengan KPw BI Sibolga yang baru, Yuliansyah Andrias, dan lainnya di acara pengukuhan KPw BI Sibolga, Jumat (28/10/2022).

SNT, Sibolga – Pj Bupati Tapteng Yetty Sembiring menghadiri pelantikan Kepala Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Sibolga yang baru, Yuliansyah Andrias, Jumat (28/10/2022). Hadir juga Wali Kota Sibolga, Jamaluddin Pohan.

Yuliansyah dilantik oleh Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI), Juda Agung.

Bacaan Lainnya

Dalam sambutan sekaligus arahannya, Juda Agung mengungkapkan, bahwa saat ini perekonomian sedang menghadapi tantangan yang sangat berat. Kendari demikian lanjutnya, secara global, pertumbuhan ekonomi melambat disertai dengan tekanan inflasi yang tinggi.

“Hal ini antara lain karena berlanjutnya ketegangan geopolitik yang memicu fragmentasi ekonomi, perdagangan dan investasi, serta berlanjutnya gangguan rantai pasokan,” kata Yuda.

Ia mengatakan pada prinsipnya kondisi domestik Indonesia saat ini memang relatif lebih baik. Perekonomian domestik pada triwulan III diperkirakan terus membaik ditopang oleh peningkatan konsumsi swasta dan investasi non bangunan, tetap kuatnya ekspor, serta daya beli masyarakat yang masih terjaga di tengah kenaikan inflasi. Secara spasial, kinerja positif ekspor ditopang oleh seluruh wilayah, terutama Kalimantan dan Sumatra, yang tetap tumbuh kuat.

“Dengan perkembangan tersebut, pertumbuhan ekonomi 2022 diprakirakan tetap dalam kisaran proyeksi BI, yaitu 4,5 – 5,3%,” jelasnya.

Ke depan, kata Yuda, tantangan utama yang dihadapi oleh BI Sibolga adalah inflasi daerah dari tiga kota yang menjadi sample indeks harga konsumen (IHK), yaitu Sibolga, Padangsidimpuan, dan Gunungsitoli.
Angkanya di sekitar 7–7,5%, dan utamanya disumbang oleh kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) yang tertransmisi ke biaya transportasi, serta beras dan ikan dencis.

“Oleh karena itu, dalam kesempatan yang baik ini, kami ingin memberikan lima pesan bagi Pak Yuliansah sebagai Kepala Perwakilan BI Sibolga yang baru,” ujarnya.

Yuda mengharapkan Yuliansyah mampu meneruskan dan meningkatkan kontribusi BI di daerah, terutama dalam rangka mendorong kinerja perkonomian melalui peran sebagai strategic advisor yang kredibel dan dapat diandalkan. Inisiatif-inisiatif strategis seperti pengembangan pariwisata agar dapat didukung seoptimal mungkin.

Selain itu diharapkan ke depan agar terus meningkatkan kesuksesan GNPIP atau Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan, sehingga pada paruh pertama 2023 nanti tidak hanya inflasi inti yang kembali ke sasaran 3 + 1%, tetapi juga IHK dapat berada di bawah 4%. Hal ini dapat dilakukan dengan penguatan koordinasi melalui Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) maupun optimalisasi proyek Food Estate holtikultura di kabupaten Humbahas pada area seluas 4.000 ha.

BI Sibolga di bawah kepemimpinan Yuliansyah diharapkan mampu memenuhi kebutuhan uang rupiah di masyarakat dalam jumlah nominal yang cukup, jenis pecahan yang sesuai, tepat waktu, dan dalam kondisi yang layak edar.

Yuliansyah juga diharapkan agar terus memperkuat pemberdayaan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

“Hal tersebut perlu diimplementasikan melalui sinergi dan kolaborasi yang erat dengan berbagai instansi yang ada di Sibolga dan sekitarnya, sebagaimana yang saat ini telah terjalin dengan baik. Kami sungguh mengharapkan hal tersebut dapat tetap terjaga dan bahkan ditingkatkan menjadi jauh lebih baik dalam masa kepemimpinan Pak Yuliansyah,” Yuda menambahkan. (ril)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *